TAG META

Thursday, December 30, 2010

Hujan Melagu Pilu

google image


hujan..
turun beriring kesedihan
dipuput bayu dingin 
melagu kepiluan hati

mengertilah diri..
bukan dikau seorang murabbi
duduk didikmu  mulia 
dudukmu cuma rusuk kirinya
syurgamu keredhaannya

dengan kasih dan doa
seiring izinNya
sang arjuna bisa kembali...



Wednesday, December 22, 2010

Permata di Dalam Lumpur

Salam sekalian pembaca,

Agak sukar untuk kakak nyatakan apakah tajuk yang paling sesuai untuk entri pada kali ini. Terlalu banyak yang kakak lalui dalam seminggu ini yang dapat kakak jadikan iktibar sebagai panduan dalam menjalani hidup.

'Ibratulli ulil albab' - ibrah bagi mereka yang mahu berfikir, kesalan bagi mereka yang tidak mahu berfikir. Itulah yang dapat kakak simpulkan dari perbincangan yang bakal kita lalui sebentar nanti.

Baik atau buruknya sesuatu yang berlaku tidak ditentukan oleh cantik atau teruknya perkara yang ditaqdirkan kepada kita, sebaliknya ia ditentukan oleh bagaimana kita menanggapi perkara tersebut. Kitalah yang akan menentukan samada sesuatu itu memberi implikasi baik atau buruk. Mungkin pada satu-satu masa kita ditaqdirkan menghadapi sesuatu musibah yang begitu memedihkan. Begitu teruk sehingga hampir-hampir kita jatuh kerananya. Lantas, bagaimanakah sikap kita pada ketika itu? Sedih? Sedih adalah satu kelaziman yang tidak dapat dihindarkan. Namun, berbaloikah kita jatuh rebah kerananya? atau sepatutnya kita bertafakur dan cuba sedaya upaya mencari kekuatan untuk bangun semula, mencari cahaya yang telah sirna. Menggapai dalam kesuraman dan berpaut pada mana-mana dahan ranting yang ada?. Ya, itu adalah lebih baik daripada kita terus menyesali nasib yang pada tanggapan kita tidak menyebelahi,. Bukankah begitu?

Namun apa yang mahu kakak katakan di sini adalah sesuatu yang lebih sukar kita hadapi dari ditimpa musibah. Apakah itu ? Cuba bayangkan?Apakah keadaan yang lebih sukar dari ditimpa musibah?

Ya, apa yang kakak mahu sentuh pada hari ini adalah ditaqdirkan hidup di dalam situasi yang sangat melelahkan jiwa. Yang mana tidak ada satu jalan yang lebih baik melainkan duduk menghadapinya. Apatah lagi kita tahu bahawa keadaan yang teruk ini pasti berterusan dan berulang-ulang dari masa ke masa untuk satu tempoh masa yang sangat lama. Sekiranya adik menghadapi keadaan seumpama ini, apakah yang adik akan lakukan? Di bawah ini ada beberapa cara beserta buruk dan baiknya natijah sekiranya tindakan berkenaan diambil:

1. Lari dari situasi berkenaan.
Kita boleh lari dari situasi yang terpaksa kita hadapi ini dan beralih ke tempat baru yang 'mungkin' menjanjikan kehidupan yang lebih baik. Sebenarnya, hampir kebanyakan individu yang kakak kenali di dalam hidup kakak, mengambil jalan penyelesaian begini, malah ahli keluarga kakak sendiri pun ada yang begitu suka berpindah dari satu keadaan ke satu keadaan yang lain. Namun, kakak lihat tiada satupun usaha mereka ini yang membuahkan hasil yang baik. Setiap kali mereka lari dari tempat lama yang teruk, mereka tetap menghadapi masalah yang berat di tempat yang baru.

2. Hadapi dengan keras.
Adakalanya kakak lihat orang di sekeliling kakak menghadapi sesuatu situasi yang teruk dengan cara yang lebih teruk. Ini banyak berlaku di tempat kerja. apabila mereka dimarahi oleh majikan yang garang atau rakan sekerja, mereka akan membentak, memprotes, memberi timbal balas yang serupa atau mungkin lebih teruk lagi. Dari satu segi mereka melihat bahawa inilah penyelesaian. Tanggapan mereka, orang yang memarahi kita akan tahu tahap kita dan tidak berani lagi memperlekehkan kita. "Dia ingat dia sorang yang tahu marah?" Ini adalah perkataan yang sering sangat kakak dengar di dalam pejabat. Namun ada kalanya kita tidak sedar bahawa dengan cara inilah kita menutup pintu muzakarah di dalam hidup kita. Orang akan memandang kita sebagai seorang yang tidak boleh ditegur dan sehingga selamanya kita akan berterusan di dalam keadaan demikian. Jika kita membuat silap, kita akan terus dalam kesilapan. Tiada siapa berani menyampaikan kepada kita apa yang benar. Kakak pernah mendengar cerita tentang seorang staf yang berterusan memakai T'shirt dan selipar ke pejabat tanpa rasa bersalah kerana tiada siapa yang berani menegur dirinya yang kepala angin termasuklah EO dan pengarah.

3. Berdiam diri dan menyepi.
Ini pula adalah satu serangan saikologi yang sama teruk dengan situasi kedua di atas. Anda fikir anda melakukan yang terbaik dengan membisu begitu? Tidak sama sekali kerana jika anda benar, kebenaran tidak dapat ditegakkan,. dan jika anda salah, orang akan memberi reaksi  yang sama  terhadap anda seperti kes kedua di atas.

4. Mengutuk di belakang.
Ini adalah virus yang paling 'terhormat' tetapi paling teruk akibat yang akan terjadi kemudiannya. Cara inilah yang paling terkenal dilakukan di kalangan masyarakat terutamanya di kalangan pekerja pejabat.  Kakak katakan 'terhormat' kerana ia kelihatan seperti tiada apa-apa berlaku. Namun, umpama barah, sakitnya tidak kelihatan di luar. Tetapi di dalam, ia membesar dan menunggu masa untuk pecah yang akan mengeluarkan isi yang begitu busuk meloyakan. Kenapa dik? kerana menyatakan perasaan tidak puas hati anda kepada pihak ketiga atau mendengar masalah dari satu pihak akan menimbulkan banyak kesan negatif iaitu:
               
              i) Terpengaruh.
Anda mendengar dan terpengaruh kepada pihak yang menceritakan masalahnya, kemudian merasa marah kepada pihak yang satu lagi. Namun apa yang anda dengar sebenarnya adalah pendapat satu pihak sahaja. Anda tidak mendengar versi pihak yang satu lagi.

                ii) Terdedah kepada cerita yang tidak benar. 
Kebiasaan pihak yang mencari sokongan akan menokok tambah  dan berlebih-lebihan dalam menyampaikan cerita berkenaan untuk memberatkan lagi perasaan simpati anda terhadapnya. ada kalanya dia membuka aib lama yang telah menjadi sejarah di dalam hidup lawannya itu.

                iii) Memberi impresi yang tidak baik di dalam hati anda terhadap pihak yang dituduh/ diadu. 
Anda akan merasa susah untuk bekerja dengan betul di bawah individu berkenaan (sekiranya dia seorang bos) kerana anda telah terlebih dahulu mendapat gambaran yang negatif tentang orang itu..

               iv) Asal kutukan /umpatan akhirnya menjadi fitnah
Kes ini pernah terjadi kepada seorang rakan kakak. Satu ketika dia telah melakukan sesuatu yang kurang disukai. Dalam sekejap masa, cerita tentang dirinya telah menjadi buah mulut orang ramai. Agak lama selepas itu, kakak mendengar cerita berkenaan dalam versi yang sungguh berbeza. Aneh bukan? Sedangkan kita memang mengetahui keadaan sebenar tidak begitu. Lihat bagaimana hebatnya teori 'telefon karat' yang berlaku. Asal benar kemudian menjadi fitnah. Kerana inilah kita sebagai umat Islam wajar mencontohi seruan Rasulullah SAW agar tidak 'memakan daging-daging sahabat kita sendiri'. Kalau difikirkan dengan akal yang dangkal ini memang tiada salahnya mencerita perkara yang benar-benar terjadi? Namun yakinlah bahawa  segala yang Rasulullah sampaikan itu adalah dari Allah SWT dan sesungguhnya Allah SWT maha mengetahui kelemahan makhluk ciptaanNya.

Baiklah, setelah begitu banyak 'cadangan negatif' yang kakak utarakan, segalanya tiada faedahnya jika tiada cadangan positif yang boleh kita jadikan panduan.

Apabila kita terpaksa berhadapan dengan ketidaksukaan yang datang bertubi-tubi yang melibatkan manusia, kita tidak dapat lari darinya dan mengubahnya mengikut kesukaan hati kita, apa yang perlu kita lakukan adalah mengambil tindakan-tindakan seperti di bawah:

1. Berfikir sejenak sebelum bertindak.
Kita dimarahi dengan ungkapan yang benar-benar menaikkan darah? contoh ynag pernah kakak lalui di dalam hidup kakak, seperti ini : " Fatimah, you are so bad!" atau yang  pernah kakak lalui sebelum bergelar pendidik "Lu apa punya akitek. Teruk! Tak boleh pakai.."

Apa yang kakak lakukan adalah berdiam diri, berikan senyuman dan meminta maaf. Lalu, apakah natijahnya?
                     
                       i) Orang yang memarahi kita akan turun darjah kemarahannya serta merta.
                      ii) Dia kemudiannya (dengan nada yg lembut) akan memberi alasan kenapa dia mengatakan kita teruk sebagai 'defence mechanism' kepada kenyataan dahsyat yang dikeluarkannya. Dia akan malu sendiri.
                     iii) Apabila dia pulang ke rumah, kejadian ini akan berlegar-legar dalam fikirannya dan dia akan menyesali pendekatan yang telah diambilnya.
                     iv) Dia mungkin akan mengubah caranya terhadap anda pada satu hari nanti. percayalah, kakak ada seorang ketua yang sangat tidak disukai orang bawahannnya, akan tetapi cara beliau berhadapan dengan kakak adalah sangat baik berbanding cara dia berhadapan dengan orang lain. Kakak pernah dimarahi tetapi kakak tidak pernah membalas kemarahan beliau dengan cara yang negatif.

Persoalannya, tidak adakah perasaan terkilan dengan setiap yang diperkatakannya itu ?
Jawapannya pastilah ada. Tetapi dalam situasi tertentu, kita harus rasional dan mengambil kira banyak perkara seperti :
                     i) Kita akan berhadapan dengan orang ini dalam satu tempoh masa yang sangat lama. Kerja buat kita sangat bergantung kepada 'approval' darinya. Tidak ada yang lebih penting dari mengutamakan kepentingan organisasi dari kepentingan diri sendiri.

                    ii) Kita harus tanamkan dalam diri kita bahawa tidak ada di dalam dunia ini manusia yang sempurna. Kesempurnaan adalah sifat Allah SWT. Ketidak sempurnaan manusia adalah bukti kekuasaan dan kesempurnaan Allah SWT. Kawan yang paling baik dan paling rapat dengan kita sekalipun pasti pernah atau pada suatu hari nanti akan menguris hati kita atau menyebabkan kita berkecil hati.

                   iii) Mengambil yang positif.
Cuba kita teliti dan fikirkan kembali apa yang beliau perkatakan itu, apakah benar apa yang dikatakan itu? Mungkin yang dikatakan tentang diri kita adalah benar tetapi ianya disampaikan dengan cara yang salah. Jangan lihat pada cara beliau tetapi cuba telitikan tuduhan tersebut. Jika benar, mengaku dan perbaiki adalah lebih baik daripada mencemuh caranya atau mengungkit kesilapan-kesilapan lama yang pernah beliau lakukan. Ingatlah, cermin yang terbaik adalah cermin yang dapat memacarkan reflek yang paling terang dan jelas. Orang yang terbaik untuk kita jadikan cermin diri kita adalah orang yang paling lantang memberi komen tentang diri kita.

                  iv) Lihat kebaikan dirinya. Seperti yang pernah kakak tulis dalam bab Tawaduk sebelum ini, cuba cari kebaikan dirinya walaupun kebaikannya cuma 1 berbanding keburukannya 9. Peringati diri bahawa manusia yang paling teruk adalah seorang yang langsung tidak dapat melihat satu kebaikan pun dari diri seseorang yang lain.

                  v) Anggapkan ujian ini sebagai bekalan untuk kita memperkemaskan diri apabila berhadapan dengan situasi yang lebih mencabar pada masa akan datang. Orang yang pernah melalui situasi yang teruk di dalam hidupnya akan menjadi lebih bersedia dan lebih kuat untuk mengharungi situasi yang lebih mencabar. Positifkan fikiran bahawa kemungkinan ini adalah didikan dari Allah SWT untuk kita membina jati diri dan kemungkinan pada suatu hari nanti kita pula akan berada di atas sebaris dengan pemimpin kita yang ada sekarang ini. Orang yang berjaya adalah orang yang mempunyai kebolehan untuk memaksa diri meneruskan perjuangan ketika mengharungi kepayahan kerana keadaan bekerja bukan selamanya dalam keadaan selesa. Kita juga kena sentiasa mengingati janji Allah SWT bahawa Allah SWT tidak akan memberi sesuatu ujian kepada makhluknya melainkan sesuai dengan kekuatan yang ada dalam dirinya. Hanya orang kuat yang berada di atas. Sikap yang tertanam dalam diri kita sekarang akan menentukan kedudukan kita pada satu hari nanti.

Sekiranya keadaan yang kita lalui terlampau teruk dan kita berasa buntu kerananya, bawalah terlebih dahulu permasalahan kita kepada mesyuarat. Kita boleh mesyuaratkan perihal permasalahan ini denga kaum keluarga yang terpercaya seperti pasangan atau ibu-bapa. Setelah mendapat jawapan dari mesyuarat itu, patuhilah ia. Yakinkanlah  diri kita bahawa  di dalam setiap mesyuarat ada barakahnya dan ada kejayaannya. Ini adalah kerana mesyuarat adalah sunnah Rasulullah SAW dan dalam setiap sunnah ada kejayaan. Selain itu kita juga boleh melakukan solat istigharah dan tunggulah keputusan dari Allah SWT dalam apa bentuk yang akan menggerakkan kita untuk bertindak. Ada kemungkinannya situasi yang buntu adalah kurniaan Allah SWT untuk kita beralih atau berpindah ke tempat lain yang telah ditaqdirkan AllahSWT dalam kamus hidup kita.
Sekian, Wallu'alam.

Tuesday, December 14, 2010

AKU DAN BLOG

Gambar photo diambil oleh penulis menunjukkan Sg Padang Benggali, Penaga


Celaru lubuk hatiku ini
Asbab Lubuk Ilmu Sepanjang Hayat

Dahulu sebelum wujudnya ia
Desakan kalbu meruntun jemari ini menulis
Kerana sekian lama terhentinya pena ini
Lantaran heretan dunia yang tak bisa habis
Sekian lama berhabuknya Olivetti Lettera
Menunggu ketukan tuannya yg tak kunjung tiba

Kini setelah wujudnya ia yang kunama
 Lubuk Ilmu Sepanjang Hayat
Hati sering jadi gundah
Mata pejam tiada lena

Sedang harapan yg satu
Tertunai sudah demi wujudnya ia

Namun
Harapan  seakan memakan diri
Tatkala pengharapan makhluk menghantui hati

Duhai....
Kenapa mengharap hadirnya manusia??
Bukan ini asbab wujudnya wadah ini!!!

Biar tiada yang mahu menyapa
Biar tiada yang sudi bertamu 
Hasratmu hanya satu
Tika tubuh hancur ditelan tanah
Amalanmu masih kekal hidup
Selagi tiada luput di mayapada ini
Lubuk Ilmu Sepanjang Hayat

Duhai teman blogku
Bantulah Aku..
Beritahulah aku..
Kenapa aku mesti terus menulis????

Tuesday, December 7, 2010

KISAH NABI 2 - Dapatkah Aku Tinggal Bersama-sama Rasulullah SAW di Dalam Syurga?


Salam kepada pembaca sekalian. Semoga kalian sihat dan diberkati Allah SWT.

Di kesempatan ini Kak Fatim ingin bertanya, pernahkah timbul di pemikiran anda keinginan untuk melihat wajah Rasulullah SAW? Kak Fatim pasti bahwa majoriti umat Islam di dalam dunia ini, walau bagaimana sekalipun latar belakangnya, pasti kepingin untuk melihat wajah Rasulullah SAW. Begitulah juga Kak Fatim yang lemah ini. Walaupun sering dalam kelalaian, hati ini masih tetap berharap dapat melihat Rasulullah SAW. Malah bukan itu sahaja, Kakak juga berharap dapat beroleh syafaat Rasulullah SAW di padang mahsyar dan dapat tinggal bersama-sama Baginda di dalam syurga. Terkadang rasa malu di dalam hati apabila memikirkan tentang keinginan dan hajat yang begitu tinggi, tidak sepadan dengan usaha yang begitu sedikit.


Pembaca yang kakak hormati, tanda cinta kita terhadap Rasulullah SAW adalah keinginan kita untuk tinggal bersama Rasulullah SAW di dalam syurga. Di dalam dunia ini, tidak semua perkara yang kita hajati ditaqdirkan untuk kita. Apabila kita terlalu berhajat terhadap sesuatu namun tidak mampu memperolehinya, kita pasti berharap dan berdoa untuk memperolehinya di dalam syurga. Namun hakikatnya, tiada satu kenikmatan yang dapat menandingi kenikmatan melihat wajah Allah SWT dan tinggal bersama-sama dengan Kekasih Allah SWT di dalam syurga. Siapa lagi kekasih Allah SWT kalau bukan junjungan besar kita, Nabi Muhammad SAW.

Namun begitu, keinginan yang satu ini begitu tinggi nilainya. Apatah lagi kita sedia maklum bahawa barang yang begitu berharga, bukanlah mudah untuk meperolehinya. Justeru, wajarkah kita meninggalkan sebutir berlian yang diberi secara percuma kepada sesiapa sahaja yang yang menghajatkannya hanya kerana jalan untuk mendapatkannya dipenuhi ranjau dan duri? Sudah pasti jawapannya tidak. Untuk itu wajarlah kita mengambil peduli akan kaedah-kaedah yang dapat kita praktikkan sebagai usaha kita untuk bersama-sama Rasulullah SAW di dalam syurga.

Sesungguhnya apa yang kita tanam di bumi ini akan kita tuai di akhirat nanti. Jika kita benar-benar ingin bersama Rasulullah SAW di syurga maka kita seharusnya membuat persediaan awal yang cukup lengkap sebagai prasyarat untuk kita terpilih menjadi penghuni syurga. Hakikat yang harus kita terima adalah, kita hanya dapat bersama-sama Rasulullah SAW di syurga dengan keizinan daripada Allah SWT semata-mata. Ini adalah jelas melalui satu kisah yang kakak baca di dalam sebuah kitab fadhilat Amal karya Maulana Zakariya Al Kandahlawi :

Pada suatu ketika, seorang sahabat telah membantu memberi khidmat kepada Rasulullah SAW dalam menyelesaikan kerja-kerja harian seperti menyediakan air dan sebagainya. Rasulullah SAW sangat gembira dan berpuas hati dengan khidmat yang diberikan oleh sahabat itu lalu menawarkan kepada beliau untuk memohon apa-apa sahaja yang beliau mahukan dari Baginda SAW.

Lelaki itu menjawab - 'Wahai Rasulullah SAW, sesungguhnya aku ingin tinggal bersamamu di dalam syurga.

Rasulullah SAW diam dan kemudiannya bersabda :

' Jika itu yang dikau hajatkan, maka bantulah aku dengan memperbanyakkan sujud ' .

Begitulah kecintaan sahabat sehingga beliau tidak mahu apa-apa selain bersama Rasululllah SAW. Namun, tiada satu jaminan yang dapat Rasulullah SAW berikan melainkan dengan memenuhi prasyarat yang telah Allah SWT tetapkan. Semuanya melaui izin dari Allah SWT.

Soalnya, apakah prasyarat-prasyarat yang perlu kita amalkan untuk bersama-sama dengan Rasulullah SAW? Cukupkah sekadar menyebut di bibir menyatakan 'Aku cinta Rasulullah SAW', membuat sajak-sajak berunsur kecintaan kepada Rasulullah SAW, membuat perarakan dengan merentang sepanduk yang tertulis ayat-ayat menunjukkan kecintaan terhadap Rasulullah SAW, atau bagaimanakah caranya yang terbaik untuk kita menterjemahkan kecintaan itu?

Prasyarat untuk bersama Rasulullah SAW dapat kita fahami melalui hadith Nabi SAW yang bermaksud:

'Barang siapa yang beramal dengan sunnahku maka ia menyintaiku. Barang siapa menyintaiku maka dia dapat bersama-samaku di dalam syurga'.
Bukti kecintaan kita kepada Rasulullah SAW dapat diterjemahkan melaui perkaitan rapat diantara diri kita dengan sunnah Rasulullah SAW di dalam kehidupan kita sehari-hari. Penterjemahan ini bukan sekadar perbincangan dan penyebaran ilmu berkaitan sunnah Rasulullah SAW tetapi aspek pengamalan di dalam kehidupan kita sehari-hari. Selain itu keyakinan bahawa hanya cara hidup Rasulullah SAW sahaja yang membawa kejayaan dan tiada satu cara hidup yang dapat menandingi cara nabi adalah aspek yang paling penting perlu dimiliki terlebih dahulu oleh setiap individu yang mahu beramal dengan sunnah RAsulullah SAW. Tanpa keyakinan yang kental ini, pengamalan akan menjadi 'hangat-hangat tahi ayam'. Sahabat Rasulullah SAW jarang bertanyakan alasan /rasional Rasulullah SAW beramal dengan sesuatu tertib. Mereka mencontohi Rasulullah SAW secara semberono, malahan sahabat nabi yang tersohor, Abdullah Ibnu Umar Ranhu pernah menaiki unta dan berpusing pusing di satu kawasan sehingga menimbulkan kehairanan kepada sahabat yang lain. Apabila ditanya kenapa beliau berbuat demikian, beliau menjawab bahawa beliau pernah melihat nabi berpusing menaiki untanya beberapa pusingan dan akhirnya berhenti di situ. Keyakinan bahawa sunnah membawa kejayaan telah memadamkan keinginan mereka untuk mengetahui rasional tentang sesuatu adab dan tertib yang Rasulullah SAW lakukan. Berbeza dengan kita di zaman ini yang acap kali mencari sebab musabab dan kebaikan dalam satu sunnah sehinggalah ke peringkat kajian saintifiknya sekali. Maka bagaimanakan tahap keyakinan dan iman kita? Apakah kita mahu menjadi seperti sahabat yang terkenal dengan sifat 'samigna wa atogna' atau mengkaji sehingga kita mendapat alasan yang kukuh baharu kita mahu beramal?


Seperkara lagi, apakah mudah untuk beramal dengan sunnah Rasulullah SAW?

Kak Fatim yakin bahawa setiap dari kita pernah mendengar akan hadith ini:

Daripada Anas r.a berkata: Rasulullah s.a.w bersabda: "Akan datang kepada umatku suatu zaman di mana orang yang berpegang kepada agamanya laksana mengenggam bara api".
Hadith ini cukup untuk menjelaskan kepada kita betapa sukarnya beramal dengan sunnah Rasulullah SAW pada zaman fahsya dan mungkar ini. Sesiapa yang beramal dengan sunnah, beliau akan dilihat pelik dan asing. Beliau kelihatan berbeza dan ada kalanya dituduh sesat , taksub atau sekurang-kurangnya ketinggalan zaman. Tidak keterlaluan jika kakak katakan di sini bahawa orang Islam kini mahu mengamalkan agama tetapi mengikut cara mereka sendiri. Cara-cara ini adalah mengikut apa yang disukai oleh nafsu mereka semata-mata dan bukan yang ditunjukkan oleh baginda Nabi SAW. Mereka mahu menyimpan janggut tetapi ala goatie, dengan sedikit janggut dan misai, kononnya lebih kemas dan kacak, bersikat rambut ke belakang, menganggap dakwah dari individu kepada individu yang lain seperti mengajak kembali ke masjid tidak lagi relevan kerana mengganggu seseorang individu , menjadi imam solat kepada isteri dan anak di rumah kononnya tanggungjawab sebagai ketua keluarga, perkahwinan di pihak perempuan disambut meriah berbanding di pihak lelaki, mahar yang tinggi menunjukkan lebih berharga seorang pengantin sehingga tahap kelulusan pengantin di ambil kira. Sekiranya mereka mengetahui bahawa menyimpan janggut dan mencukur misai adalah sunnah, menyikat rambut dengan membelah di tengah dan menyisir ke tepi adalah sunnah (menyikat rambut ke belakang adalah cara ahli kitab di zaman Rasulullah SAW), menjalankan dakwah dari satu individu kepada individu yang lain adalah sunnah, solat diawal-awal waktu di tempat azan di aungkan (bagi lelaki ) adalah sunnah, kenduri di pihak pengantin lelaki sahaja adalah sunnah, mahar yang rendah adalah sunnah. Namun berapa ramai yang sanggup mengerjakan adab-adab sunnah begini di saat orang ramai langsung/hampir tidak ambil peduli perihal sunnah ini. Melainkan yang menjalankannya akan di pandang aneh dan dianggap melanggar budaya dan adat resam.

Bagi setiap perjuangan pastilah ada ujian yang mendatang. Begitulah juga dengan orang yang mengakui bahawa dia menyintai Rasulullah SAW.

Ya, sesiapa yang mengakui bahawa dia menyintai Rasulullah SAW dan bermujahadah dalam mengamalkan cara hidup baginda, maka dia pasti akan diuji. Ini berdasarkan firman Allah SWT yang bermaksud:

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: ”Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?. Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta”. (Surah Al-Ankabut ayat 2-3)"
Seorang sahabat RAsulullah SAW pernah menyatakan perasaan cintanya kepada Baginda SAW:

"Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku menyintaimu"

Rasulullah SAW bersabda:

"Fikrkanlah kembali kata-katamu itu"

Lelaki itu mengulangi kata-katanya lagi dan Rasulullah SAW mengulangi perkataan yang sama.

"Fikrkanlah kembali kata-katamu itu"

Lelaki itu mengulangi lagi kenyataan yang sama sehinggalah akhirnya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

"Barang siapa yang menyintaiku, sesungguhnya kemiskinan akan mengejarnya seumpama air menuruni lembah".
Ya, mana mungkin kita dapat mengaut kedua-dua, dunia dan akhirat secara sekaligus kerana keinginan kita yang kuat terhadap dunia akan menghilangkan fikir risau kita tentang akhirat yang kekal abadi. Kecuali bagi insan-insan terpilih yang memang ditaqdirkan untuk menjadi kaya raya dan dapat menjaga akhiratnya pada masa yang sama, kebanyakan manusia biasa yang lain hanya mampu menegakkan salah satu daripadanya. Terlalu sukar kerana keinginan dunia memerlukan pengorbanan masa, begitu juga keinginan akhirat. Rezeki dunia adalah sesuatu yang telah Allah SWT tulis dalam taqdir hidup kita, ia telah termaktub. Sebanyak mana kita kejar, hanya yang tertulis akan kita perolehi. Tetapi rezeki akhirat adalah sesuatu yang perlu kita usahakan. Jika kita tidak ditaqdirkan memperolehi dunia di dalam hidup kita, kita tetap memerlukan akhirat kerana tempat menghuni yang lebih kekal adalah di sana. Oleh itu tidak perlulah kita bersedih jika kita ditaqdirkan susah dan miskin.

Bagi diri kita sekalian yang belum diuji malah sering takut untuk menghadapi ujian lantas meringan-ringankan pengamalan sunnah dengan meletak pelbagai alasan seperti larangan mengamalkan mana-mana sunnah atas sebab bekerja, pandangan masyarakat, adat resam dan lain-lain alasan yang begitu banyak, inilah titik tolak akan akan membezakan tahap kecintaan kita kepada baginda Rasulullah SAW yang telah sekian lama terjadi tanpa kita sedari. Kita sebenarnya telah kerugian waktu yang sangat berharga dalam mengerjakan sunnah Baginda SAW. Sebaiknya kita koreksi diri kita sebelum bernoktahnya masa yang diperuntukkan kepada kita di dunia ini.

Friday, December 3, 2010

KISAH NABI 1 - SIAPAKAH ITU BANI ISRAEL?


(gambar menunjukkan anak-anak Bani Israel mempelajari cara-cara menggunakan senapang. Semua berkopiah kecik ye.. hmm..anak-anak muslim pakai topi???)


Salam untuk semua pembaca dan khas buat adikku Nia yang mahukan kisah nabi dan rasul di sini.

InsyaAllah kak Fatim akan catitkan di sini setakat pemahaman dari pembacaan dan pengajian yang pernah kak Fatim lalui dalam hidup kakak.

Baik, siapakah itu Israel? Yang selama ini begitu kita benci akibat kekejaman dan kedengkian yang menghuni hati mereka, terutamanya kepada 'saudaranya' yang beragama Islam. Adakah mereka orang lain atau mereka adalah 'saudara' kita. Kenapakah Rasulullah SAW menyebut dalam satu hadith bahawa mereka adalah 'saudara'? Tahukah kalian bahawa ketika isteri-isteri Rasulullah SAW mengejek Syafiyyah R. Anha dengan gelaran 'perempuan Yahudi' , Rasulullah SAW telah mengingatkan mereka bahawa Syafiyyah R. Anha adalah dari turunan ' saudara' baginda iaitu nabi Harun as. (note- Syafiyyah r anha adalah seorang wanita yahudi, anak kepada Ketua yahudi bernama Huyaii bin Akhtab dan isteri kepada seorang ketua kaum yahudi. Beliau dinikahi Rasulullah SAW selepas Kaum Yahudi kalah di dalam perang Khaibar. Beliau begitu ikhlas dan baik dan juga pandai memasak kuih dan manisan. Isteri2 rasulullah SAW sangat mencemburui beliau- Ini akan kakak ceritakan kemudian)

Israel adalah satu rumpun bangsa yang diturunkan oleh nabi-nabi terdahulu sebelum lahirnya nabi Muhammad SAW. Kesemua nabi bermulanya dari nabi Yaakob sehinggalah Nabi Isa, terkecuali nabi Ayob, Ismail dan Muhammad adalah berketurunan bani Israel. Lalu, dari manakah bermulanya Israel itu???

Bermulanya ceritanya adalah begini, Nabi Ibrahim beristerikan Siti Sarah dan kemudiannya Siti Hajar (Hajar berbangsa arab Qibti - Mesir. Merupakan hadiah dari pemerintah Mesir kepada nabi Ibrahim - kisah ini panjang, InsyaAllah akan kakak seritakan kemudian) . Dipendekkan cerita, Hajar telah melahirkan anak, bernama Ismail. Hajar dan Ismail telah ditinggalkan di satu tanah usang yang kini merupakan Makkatul Mukarramah atas perintah Allah SWT(Makkah adalah tempat peribadatan yang tertua di dunia - tempat peribadatan ini adalah selari dengan Baitul Makmur iaitu tempat peribadatan Malaikat dan penghuni langit) .

Lalu Ibrahim pulang dan tinggal bersama Siti Sarah sehinggalah sekumpulan malaikat telah dihantar untuk menghancurkan kaum Lut a.s. (note- Nabi Lut dan Nabi Ibrahim adalah pada zaman yang sama). Malaikat ini juga telah dihantar terlebih dahulu ke rumah nabi Ibrahim untuk menyampaikan berita gembira akan kelahiran nabi Ishak a.s melalui ibunya Siti Sarah. Nabi Ibrahim dan Siti Sarah sangat tua pada ketika itu dan berasa terkejut akan berita kurniaan anak itu. (Kisah ini tercatit dalam Al Quran ).

Nabi Ishak telah dilahirkan dan membesar dan diangkat menjadi seorang Rasul. Pada penghujung hayatnya, beliau telah menjadi buta. Nabi Ishak mempunyai dua orang anak lelaki iaitu Al Ash dan Yaakob a.s. Ketika Nabi Yaakob as masih kecil, beliau kurang disukai oleh ayahnya, berbanding abangnya, Al As. Namun begitu ibunya lebih menyayangi Nabi Yaakob as.

Pada satu ketika, Nabi Ishak mahu mendoakan masa depan anak-anaknya, saat yang memang telah lama dinanti oleh anak-anaknya. Isteri nabi Ishak as mengetahui akan hal tersebut. Ketika itu Al Ash pergi berburu sedangkan nabi Yaakob berada di rumah bersama ibunya. Ibunya menyuruh nabi Yaakob masuk ke bilik ayahnya. Ayahnya (nabi Ishak as) yang buta matanya itu menyangka bahawa anak kesayangannya Al As yang telah hadir di hadapannya dan memegang itu lalu mendoakannya. Baginda mendoakan agar anaknya itu dianugerahi keturunan para nabi dan mempunyai turunan yang ramai.

Tidak lama kemudian Al As pulang dan beliau pula di doakan oleh ayahnya. Beliau (yg disangkakan Yaakob as) telah didoakan agar dianugerahi kerajaan yang besar dan kejayaan pemerintahan. Namun begitu akhirnya rahsia itu telah terbocor. Al Ash telah mengetahui akan kesilapan dalam doa ayahandanya dan apa yang didoakan bukanlah sepatutnya didoakan untuknya. Dan doa turunan nabi-nabi telah diperolehi oleh nabi Yaakob as. Al ash begitu marah dan berazam mahu membunuh nabi Yaakob. Akibat dari itulah nabi Yaakob melarikan diri dari bumi tumpah darahnya. (Doa ayahandanya dimakbulkan Allah SWT, nabi Yaakub dikurniakan turunan nabi-nabi bani Israel dan Al As melahirkan turunan yang memerintah empayar Rom yang besar. Namun begitu, terdapat seorang nabi dari turunan Al Ash iaitu nabi Ayub as).

Penghijarahan ini membawa kepada penemuan Yaakob dengan 2 orang anak adik beradik iaitu Laiya dan Rahel. Yaakob sangat menyintai Rahel (si adik) namun akhirnya diarahkan untuk berkahwin dengan Laiya terlebih dahulu. Setelah beberapa lama kemudian baharulah Yaakob dibenarkan mengahwini Rahel. Ketika itu syariat membenarkan perkahwinan 2 beradik. Dari Rahel lahirlah Nabi Yusuf dan Bunyamin (Rahel telah mati selepas lahir Bunyamin. Selepas kematian itulah kasih nabi Yaakob tertumpah kepada nabi Yusuf kerana ketiadaan ibu mereka yang begitu dicintai). Dari Laiya lahirlah abang-abang yang membuang nabi Yusuf ke dalam telaga. Nabi Yusuf as dan Zulaika tidak mempunyai zuriat lelaki (atau zuriat lelaki yang hidup lama. Turunan nabi terberhenti di situ) . Keturunan nabi-nabi bani Israel adalah berasal dari turunan abang-abangnya yang nakal2 itu.

Selepas beberapa lama menghuni di perantauan, nabi Yaakob membawa seluruh kaum keluarganya (anak cucunya) yang begitu ramai pulang ke kampung asal mereka di perkampungan nabi Ishak. Perjalanan begitu sukar dan jauh. Mereka berjalan di malam hari dan berhenti berkhemah pada siang hari yang panas terik. Perjalanan ini menyebabkan suku kaum mereka memjadi begitu terkenal sebagai pejalan malam (isra') dan akhirnya di kenali sebagai Bani Israel. Mereka akhirnya tiba di perkampungan nabi Ishak dan abang Yaakob (al-ash) telah menyambut mereka dengan kegembiraan dan kasih sayang. Kebencian yang begitu lama telah hilang apabila melihat turunan adiknya yang begitu ramai.

(note: Sahabat Rasulullah SAW yang terkenal seperti Hazrat Jabir R.anhu, Hazrat Abdullah bin Salam Ra anhu adalah dari kaun Bani Israel)

Sekian, segala yang baik itu dari Allah, kekurangan dan kesilapan itu dari diri saya sendiri. Wallahu a'lam.

Tuesday, November 30, 2010

TAZKIRAH BUAT DIRIKU


Wahai diri,

Sesungguhnya dikau punyai keazaman yang tinggi untuk meneruskan hidup sebagai insan yang kamil. Dan sesungguhnya Tuhanmu telah membuka seluas-luasnya peluang untuk dikau melakukan seberapa banyak kebajikan di dalam hidupmu. Sesungguhnya dikau punyai hati untuk menghulurkan seberapa banyak bantuan kepada manusia yang memerlukan, kepada tangan-tangan yang menadah, kepada wajah-wajah yang mengharap. Sesungguhnya wahai diri, dikau mempunyai cita-cita yang begitu luhur untuk setiap manusia yang punyai pertalian dan perkaitan denganmu apatah lagi wajah-wajah kasih yang mengelilingimu saban hari. Dikau wahai diri punyai harapan begitu tinggi bahawa masa hadapanmu begitu baik dan memihak kepada kehidupan akhiratmu.

Namun wahai diri, dikau punyai masa yang begitu suntuk, keletihan yang begitu melelahkan, ketidak cukupan wang yang sering mengusutkan fikiranmu, masalah yang tidak pernah kunjung habis, lambaian dunia yang begitu indah tetapi begitu menipu, pilihan-pilihan yang tidak selau memihak kepada hajat hatimu, harapan-harapan menggunung bahawa kehidupanmu masih panjang, angan-angan yang tidak kunjung habis,hajat-hajat pengiktirafan yang acapkali menduga ikhlas hatimu, perangkap-perangkap yang telah dikau pilih yang telah sekian lama menjerat dirimu sehinggalah dikau terpaksa menunggu di persada ini walau jiwamu berhajat memilih jalan yang lain.

Wahai hati, dikau harus menerima apa yang telah tercatit dalam taqdirmu. Dikau jua perlu memanfaatkan semua itu untuk mencapai apa-apa yang dikau hajati untuk akhiratmu. Sesungguhnya pesada yang dikau pijak ini adalah jalan yang begitu sempit mencengkam dan mengggigit , mencantas dan memintas setiap geri langkahmu. Namun hanya inilah sahaja ladang yang dikau punya sebelum rohmu dijemput kembali menghadap Dia, Robbul Jalil. Tiada lagi ladang untukmu di akhirat sana, tempat menuai apa-apa yang dikau tabur dan tanam saban hari di dunia ini.

Samada dikau punya masa untuk membajai apa yang dikau semai setiap saat dalam hidupmu, atau dikau membiarkannya tumbuh melata tidak terjaga, mengikut arah puput bayu saban waktu. Ketahulah wahai diri, itulah yang dikau akan tuai di akhirat nanti. Dikau lihatlah apakan hasilnya nanti...

Lantara itu wahai diri, setiap saat muhasabahlah, agar di hari pengadilan nanti dikau tidak akan rebah ke lembah yang meledak marah..

Tuesday, November 16, 2010

Korban di India: Amalan Korban yang tinggi nilainya

Salam Eidul Adha buat semua pembaca,

Teringat saya pada satu kisah yang saya dengari dari seorang rakan pendakwah yang berdakwah di sekitar negara India lewat beberapa tahun yang lepas.

Ketika itu seawal 5-6 bulan sebelum Aidil Adha. Beliau telah pergi melawat salah sebuah rumah rakan pendakwah yang menetap di sana. Lelaki ini, seorang berketurunan India muslim adalah seorang yang hidupnya serba sederhana dan mempunyai beberapa orang anak. Ketika memasuki rumah berkenaan, rakan kami itu terperanjat kerana melihat beberapa ekor kambing dibawa tinggal di dalam rumah berkenaan. Rakan kami yang tinggal beberapa hari di dalam rumah itu berasa kurang senang melihat kambing itu berlarian di dalam rumah berkenaan. Beliau yang tidak biasa dengan keadaan di negara india asyik risau dengan aspek kebersihan rumah berkenaan kerana najis kambing berjatuhan di atas lantai rumah. Walaupun najis berkenaan dibuang dan basuh, keadaan berkenaan benar-benar kurang dipersetujuinya.

Pada suatu hari, beliau memberanikan diri bertanya kepada tuan rumah,

"Kenapa tuan letak kambing di dalam rumah, kenapa tidak pelihara di luar sahaja?".

Jawapan tuan rumah adalah memeranjatkan.

"Oh.. tidak boleh. Kambing ini adalah kambing korban. Kami memeliharanya di dalam rumah. Memberi makanan dan perlindungan yang cukup seperti kami memelihara anak kami sendiri".

Terpegunlah rakan kami mendengar perkataan yang keluar dari mulut tuan rumah itu lantas tidak berani bertanya lagi selepas itu.

Begitulah. Kambing-kambing itu begitu dimuliakan. Mereka makan apa-apa yang dimakan oleh anak-anak tuan rumah malah makan minum mereka seringkali disuap oleh tuan anak-anak tuan rumah. Apabila anak-anak tuan rumah ke sekolah, kambing-kambing itu menghantar hingga ke jalan raya. Semasa pulang, kambing-kambing itu menyambut anak-anak itu dengan berlari keluar apabila mereka sampai. Begitulah mereka disayangi sepertimana kaum keluarga sendiri.

Apakah natijahnya tuan-tuan?

Sehinggalah tibanya hari mereka dikorbankan. Mereka diiringi oleh anak-anak dan kaum keluarga dengan suasana yang begitu hiba. Perasaan mereka adalah seperti mengorban ahli keluarga sendiri, sebagaimana dirasakan oleh Nabi Ibrahim ketika mahu menunaikan perintah Allah untuk mengorbankan anaknya Ismail as. Kambing-kambing itu menurut sahaja tanpa melarikan diri sepertimana sering terjadi di tempat kita. Mereka bergerak bersama-sama ke tempat sembelihan dengan begitu rela. Dan anak-anak itu mengiring mereka dengan linangan air mata. Begitulah orang-orang India mendidik anak-anak mereka erti pengorbanan...

Sewajarnya, itulah perasaan sebenar yang perlu kita punyai ketika menjalankan ibadah korban...

Namun di Malaysia, dalam keadaan yang mampu dan mewah, kebiasaannya kita mencari cara yang mudah untuk membuat ibadah korban. Aspek masa adalah kekangan utama untuk kita menjalankan ibadah korban seperti di India. Kita memiliki wang, tetapi tidak memiliki masa. Wang tidak menjadi soal bagi kita. Walaupun kita mengeluarkannya untuk ibadah korban, kita kurang terkesan kerana masih memiliki simpanan. Kita hanya mengeluarkan sebahagian wang dan memberi kepada pihak lain yang akan menunaikannya bagi pihak kita. Dalam erti kata lainnya, kita mengupah orang untuk menjalankan ibadah ini bagi pihak kita. Ada kalanya kita tidak langsung mengetahui keadaan haiwan yang kita korbankan itu kerana ibadah itu dijalankan jauh di negara-negara miskin yang benar-benar memerlukan. Kesedihan dalam menjalankan ibadah korban kurang terasa...

Namun di situ ada jua kebaikannya iaitu, kita masih mengutamakan pihak yang menerima daging korban. Kita memastikan bahawa golongan yang menerima daging korban ini adalah benar-benar layak untuk menerima daging korban. Aspek ini adalah penting kerana sifat prihatin terhadap saudara Islam kita adalah satu tuntutan dalam agama.

Walau di mana kita berada, marilah kita sama-sama menjalankan ibadah korban. Sama ada di tempat sendiri atau di negara lain. Yang paling penting adalah menjalankannya mengikut kemampuan masing-masing. Sebaiknya bagi yang belum pernah menjalankan ibadah ini, lakukanlah di tempat sendiri bagi menghidupkan syiar di tempat sendiri terlebih dahulu. Namun, jika tidak mampu, boleh sahaja membayar sejumlah wang kepada pihak lain yang telah berpengalaman menjalankannya di negara-negara miskin. Korban adalah ibadah yang dituntut untuk kita menjalankannya, ia begitu penting sehingga ada ulama yang memfatwakan harus kita berhutang untuk menjalankan ibadah korban.

Sekian, selamat menjalankan ibadah korban dan selamat menyambut Aidil Adha...

Saturday, November 13, 2010

Tawaduk: Contoh, kepentingan dan Cara Memperolehinya



Salam buat semua pembaca, mudah-mudahan dalam taufiq dan hidayahNya.

Apakah itu tawaduk?


Tawaduk adalah memilih jalan tengah di antara dua sikap yang tidak baik dan membinasakan iaitu sikap membesarkan diri (takbur /sombong) dan sifat terlalu merendah diri yang memberi kesan kehinaan kepada diri seseorang. Sikap tawaduk ini juga boleh diertikan sebagai meletakkan sesuatu/ mengambil sesuatu tindakan bersesuaian dengan keadaannya. Tawaduk adalah sikap merendah diri yang bersumber rasa memiliki kekuatan, kemuliaan, penghormatan pada orang lain, dan bukannya rendah diri yang bersumber dari rasa memiliki kekurangan, kelemahan, kehinaan, dan keperluan kepada orang lain (inferiority complex). Sikap ini adalah sifat yang mulia warisan nabi-nabi, rasul-rasul, sahabat dan tabiin sejak zaman dahulu kala. Sikap ini haruslah bersandarkan pada niat yang ikhlas kerana ada kalanya manusia bersikap tawaduk namun tertipu oleh syaitan kerana di dalam hatinya masih terselit keinginan bahawa perbuatannya itu dipandang mulia oleh manusia lain.

Keadaan bagaimanakah yang menunjukkan bahawa seseorang itu memiliki sifat tawaduk?

Kebiasaannya seseorang yang memiliki sifat tawaduk akan berfikir, berperasaan dan mengambil tindakan-tindakan seumpama berikut:

1. Menerima dengan redha ketetapan dan taqdir Allah SWT kepada dirinya walaupun dilihat tidak bersesuaian dengan kehendak dirinya sendiri.

2. Bersangka baik dengan Allah SWT dengan menganggap bahawa sesuatu ketentuan itu adalah untuk kebaikan dirinya. Seorang itu juga perlu memahami bahawa disebalik sesuatu kebaikan yang akan dikurniakan kemudian, pasti terlebih dahulu dikurniakan dugaan.

3. Mentaati perintah dan hukum Allah SWT tanpa mempersoal atau memprotes. Contoh yang sering dibahaskan adalah mengenai kewajipan menutup aurat, poligami dan hukum hudud dan qisas.

4. Mengerjakan amal fardhu dan sunat dengan merendah diri dan mengharap amalan itu diterima oleh Allah SWT.

5. Mengaitkan atau mengembalikan setiap pujian yang diberikan kepada Allah SWT dengan mengucapkan syukur kepada Allah ( Alhamdulillah) dengan kefahaman yang jelas dan bukan sekadar kebiasaan /retorik.

6. Mendahulukan suruhan Allah SWT dari hal-hal keduniaan dan kepentingan diri sendiri. Contohnya apabila terdengar laungan azan, kita patutlah menunaikan solat terlebih dahulu daripada meneruskan kerja dunia kita.

7. Memuliakan Rasulullah SAW dan sunnah baginda SAW (surah, sirah, sarirah) dengan mengamalkannya dan tidak beranggapan bahawa sunnah itu sesuatu yang telah lapuk dan tidak sesuai lagi diaplikasikan di zaman ini.

8. Tidak bersikap sombong kepada golongan yang lebih lemah atau rendah dari kita seperti melayan acuh tidak acuh tetamu yang kelihatan kampungan tetapi memberi layanan istimewa kepada tetamu yang bergaya dan berbahasa inggeris ketika bertanya.

9. Bercampur gaul dengan semua golongan masyarakat tanpa mengira tahap dan kedudukan mereka. Di dalam konteks pekerjaan, seorang ketua yang tawaduk biasanya kita mendapati dirinya mudah didekati oleh golongan yang rendah darinya seperti tukang sapu, budak pejabat, kerani dan dalam masa yang sama beliau juga mudah bergaul bersama golongan atasan dan rakan sejawatnya.

10. Tidak menganiayai orang lain.
Penganiayaan yang jelas sukar kita lihat dewasa kini namun keadaan ini tetap berlaku tanpa kita sedari contohnya seorang ketua memilih calon yang berkaitan dengan dirinya atau lebih menarik wajahnya sedangkan calon-calon lain lebih bersedia dan layak daripada calon pilihannya.

11. Tidak menunjuk-nunjuk ketinggian ilmu dan kemahiran kepada orang ramai seperti memperlekehkan hasil kerja orang lain dan membandingkan dengan hasil kerja sendiri.

12. Tidak bertengkar atau berbahas-bahas tentang perbezaan pandangan kumpulan masing-masing seolah-olah tidak ada jalan tengah diantaranya ataupun menganggap golongan lain kafir dan murtad.

13. Menghormati guru yang menyampaikan ilmu walaupun mempunyai pandangan yang berbeza dengan guru berkenaan dengan menunaikan hak mendengar terlebih dahulu.

14. Merasakan perlu kepada orang yang diberi khidmat (ditolong ) dan bukannya merasakan orang lain memerlukan dirinya dan tanpa dirinya semua kerja tidak dapat dilakukan (penyakit perasaan ujub).

15. Menerima teguran dengan hati yang terbuka walaupun yang menegur adalah orang yang lebih rendah status / superiority dari dirinya umpamanya seorang kanak-kanak atau tukang cuci.

16. Sanggup menerima pertolongan dan bantuan dari seorang yang dianggap musuh/ tidak digemari (membuang ego diri).

17. Menerima kenyataan bahawa seorang yang lain lebih baik dari dirinya.

18. Mengaku kesalahan diri dan meminta maaf. Tidak menganggap bahawa memberi maaf itu petanda kalah atau kelemahan diri dan lebih mengutamakan memperbaiki hubungan dari menegakkan kebenaran.

19. Bermuzakarah secara profesional dan tidak menyerang peribadi lawan untuk menjatuhkannya.

20. Memuliakan orang alim dan mendahulukan mereka dalam setiap perkara.

21 Tidak memperlihatkan harta kekayaan yang dimiliki dengan tujuan menandingi orang lain.

22. Tidak berbangga-bangga dengan kecintaan seseorang terhadap dirinya. Umpamanya seorang isteri yang suaminya berpoligami tidak perlu menunjukkan kecintaan suaminya terhadap dirinya kepada madunya.

23. Tidak taksub dengan pendapat kumpulan sendiri sehingga menutup pintu muzakarah atau menyebabkan orang lain sukar /tidak berani menegur kesalahan kita.

23. Tidak mencari alasan untuk menghalalkan apa-apa kesalahan yang telah dilakukan dengan mengemukakan pendapat pihak-pihak lain yang menyokong.

Apakah kepentingan tawaduk?

Seorang yang memilik sifat tawaduk akan:

1. Mendapat keredaan dan rahmat dari Allah SWT di dunia dan diakhirat.
2. Ilmu yang dipelajari dari mana-mana guru mudah masuk meresap ke dalam hati.
3. Menggalakkan pengamalan dari ilmu yang diperolehi dan bukannya sekadar bahan untuk perbahasan bagi menunjukkan kelancaran lidah dan ketinggian ilmu.
4. Membuka jalan untuk melihat kesilapan diri sekaligus memperbaiki dan memajukan diri.
6. Disenangi ramai orang.
7. Dihormati teman dan musuh.
8. Dijauhi dari sifat bongkak dan sombong.
9. Rezeki dari sumber yang suci dan tiada unsur penganiayaan.
10. Contoh dan ikutan kepada orang lain untuk meperbaiki diri.
11. Mendapat darjat ibadah yang tinggi.


Bagaimanakah mendapatkan sifat tawaduk?

1. Tidak taksub dengan pendapat kumpulan sendiri sehingga menutup pintu muzakarah atau menyebabkan orang lain sukar menegur kesalahan kita.

2. Memandang kebaikan orang lain walaupun kelemahan orang itu terlampau banyak berbanding kebaikannya.

3. Melihat kelemahan diri sendiri walaupun mempunyai pelbagai kelebihan yang diiktiraf ramai orang.

4. Menjadikan kritikan musuh sebagai cermin untuk melihat kelemahan diri sendiri.

5. Memahami bahawa sesuatu kejayaan tidak akan kita perolehi tanpa izin dari Allah SWT.

6. Membiasakan diri mengaitkan sesuatu kebaikan yang kita perolehi dengan kekuasaan dan keizinan dari Allah SWT dan bukannya asbab usaha diri kita sendiri.

5. Berkawan dengan orang yang lemah/kekurangan berbanding diri kita untuk menimbulkan rasa syukur (bukan untuk membangga diri) dan memuliakan mereka bukannya untuk membenamkan lagi perasaan rendah diri yang mereka sedia ada.

6. Mengamalkan sunnah dengan hidup sederhana dan tidak bermewah-mewah dengan keindahan dan harta dunia.

7. Mengurangkan perhiasan dan kemasan di dalam rumah kerana dikuatiri dengan pujian dari tetamu akan menimbulkan rasa bangga diri dan lalai dengan percakapan dunia.

8. Merujuk sesuatu permasalahan kepada orang yang lebih berpengalaman atau lebih tua sebelum mengambil keputusan.

9. Mengambilkira pandangan staf atau rakan sepejabat sebelum sesuatu keputusan diambil ditempat kerja dan tidak menggunakan kuasa untuk memaksa mereka melakukan sesuatu yang membebankan atau diluar kemampuan mereka.

10. Menghormati hak jiran tetangga dan elakkan kelakuan yang menyakiti hati mereka.

11. Elakkan membiasakan diri dengan helah bela diri (defend mechanism). Contoh helah bela diri adalah seseorang itu mengemukakan satu pendapat, apabila dilihatnya orang lain tidak menyokongnya, maka dia memberi apa-apa dalih untuk menyokong dirinya tetapi tidak pula mengaku kelemahan pendapat atau tindakannya.

12. Sentiasa beranggapan bahawa seseorang yang kelihatan jahil dan lalai itu berpotensi untuk menjadi lebih baik dari diri anda dan mungkin dipilih Allah untuk berada di kalangan orang yang dikasihiNya.

13. Tidak menghina orang lain atas kejahilan dan kelemahan mereka dan sentiasa menganggap bahawa mereka mempunyai alasan atau latar belakang yang tidak menyokong mereka untuk mengambil tindakan yang betul.

14. Memenuhi undangan walaupun sipengundang menjemput anda atas perantaraan orang lain dan redha dengan apa sahaja makanan yang dihidangkan.

15. Membiasakan diri melakukan setiap pekerjaan sendiri atau membantu pembantu rumah sekiranya mereka letih.

16. Menghormati suami walaupun si isteri lebih berpelajaran dan bergaji besar berbanding si suami.

Sebenarnya banyak lagi isi yang boleh didapati oleh seseorang yang lebih teliti daripada saya. Namun bagi diri saya yang tidak berkelapangan dan kekurangan ilmu ini, hanya ini sahaja dapat saya titipkan untuk tatapan kita bersama di samping mengambil teladan dari kebaikan sekiranya ada.

Segala yang baik itu dari Allah SWT dan yang lemah itu dari diriku sendiri. Wasalam.

Wednesday, November 10, 2010

Berhikmahlah Dalam Berdakwah


Salam buat sekalian pembaca, moga kalian dalam limpahan rahmat dan sakinah dari Allah SWT.

Dunia sekarang ini semakin maju dan kemajuannya adalah begitu pesat, pantas dan berterusan tanpa henti. Sesiapa yang berhenti sebentar, maka dia akan tertinggal. Sesiapa yang memilih untuk menongkah arus maka dia akan terpencil.Mengikut arus kemajuan adalah satu kemestian, satu kejayaan dan ada kalanya dianggap satu kebanggaan. Sesiapa yang terkebelakang akan di pandang aneh, pelik dan memalukan. Lantaran itu semua manusia berebut-rebut mengejar apa yang dinamakan, arus kemodenan.

Namun begitu, segelintir manusia yang mempunyai kesedaran merasakan terpanggil untuk menyampaikan peringatan. Mereka mengambil peluang dari kepesatan teknologi ini untuk menyampaikan peringatan kepada umat sejagat. Mereka menggunakan metod dakwah yang sejajar dengan zaman skrin ini iaitu menggunakan teknologi maklumat.

Hakikatnya kita boleh menggunakan apa sahaja cara selagi mana tidak bercanggah dengan ajaran Islam itu sendiri. Kita juga boleh menggunakan kreativiti untuk menyampaikan dakwah kepada umat sejagat. Selagi mana status dan tahap pemikiran kumpulan sasaran diambil kira, dakwah yang disampaikan, InsyaAllah berjaya. Namun yang terpenting adalah konsep hikmah dalam berdakwah haruslah diutamakan kerana inilah sunnah Rasulullah SAW.

Apa yang menjadi isu adalah metod yang sering diguna pakai oleh segelintir manusia dewasa kini untuk menyebarkan dakwah mereka iaitu dengan menggunakan Facebook, e-mail dan telefon bimbit. Penggunaan wadah-wadah ini bukanlah isu tetapi cara penyebarannya. Begitu ramai yang menggunakan kaedahseperti kecaman, sindiran dan paksaan dalam penyebaran tazkirah mereka. Ayat-ayat seperti :

" alangkah pelik ..anda boleh menyebarkan klip video lawak.. tetapi tidak boleh menyampaikan risalah ini??..

Atau begini:

"siapakah orang yang kedekut? Orang yang kedekut adalah mereka yang tidak berkeinginan menyampaikan risalah ini kepada orang lain".

Atau begini:

"Siapakah orang yang sibuk? Orang yang sombong adalah mereka yang tidak mempunyai masa untuk membaca risalah ini".

Inilah yang sering kita saksikan dan kita baca selama ini. Begitu mudah sipendakwah itu mahu menyampaikan dakwahnya kepada orang lain. Maka mereka yang membaca itu terasa hatinya lalu terus menyebarkan bahan berkenaan kepada rakan mereka, walaupun ada kalanya bahan berkenaan sangat diragui kesahihannya.

Adakah orang ini sedar bahawa kecaman dan tuduhan yang mereka berikan itu ada kalanya tidak betul. Sedangkan mereka telah terlebih dahulu meletakkan tuduhan...

Adakah mereka sedar bahawa menyampaikan ilmu kerana perasaan terpaksa, malu, takut bergelar sombong dan sebagainya itu akan menyebabkan individu berkenaan melakukannya 'tidak kerana Allah?'

Sedangkan mereka boleh sahaja menulis begini : " Silalah membaca dan sebarkanlah, mudah-mudahan kita peroleh manfaat darinya".

Ada kalanya isi yang disampaikan begitu bagus tetapi dihujungnya ada unsur paksaan.. maka serta-merta rasa manis itu bertukar menjadi tawar..

Tahukah mereka bahawa Rasulullah SAW menggunakan pendekatan yang begitu berhikmah dan begitu lembut kepada kaum kafir musyrikin, pendekatan hati ke hati dan ada kalanya menggunakan pendekatan ikramul muslimin seperti membantu kerja-kerja Bilal R.anhu selama beberapa hari sebelum hati Bilal R.anhu terbuka untuk memeluk Islam? Begitu banyak berlakunya keislaman para sahabat (termasuklah seorang wanita tua yahudi) adalah hasil dari pemerhatian dan pengalaman ke atas peribadi mulia yang ditunjukkan oleh Baginda Nabi. Adakah lagi tatacara yang lebih baik dari apa yang Nabi SAW tunjukkan?

Begitu sukar kerja dakwah yang dilakukan oleh baginda Nabi SAW pada zaman itu dan begitu mudahnya kita di zaman ini memaksa orang lain menerima dakwah kita...

Kita sebenarnya sangat kurang kesabaran dan hikmah dalam berdakwah.

Sahabat nyaris membunuh seorang nasrani namun memberhentikan tindakannya kerana lelaki nasrani itu meludah wajahnya.. Kenapa beliau berhenti? Kerana beliau kuatir beliau membunuh kerana marah dan bukan kerana Allah SWT. Kejadian itu menyebabkan lelaki nasrani itu memeluk agama Islam.. Begitulah sahabat menjaga keikhlasan hati mereka.

Jika teralih niat kita untuk melakukan sesuatu bukan kerana Allah, maka di akhirat kelak Allah SWT akan melepaskan kita kepada makhluk yang kerananya kita melakukan perbuatan itu. Mampukah makhluk itu memberikan kita syafaat untuk melepaskan kita dari azab Allah Azza waJalla?

Maka patutkah kita menyebarkan satu risalah kerana takut dikategorikan sombong, kedekut dan sebagainya???

Sunday, October 31, 2010

Perjuangan Mereka..




Mereka mengharapkan dapat..
Membuat kebaikan
Dengan cara dan fikiran mereka
Sambil menyelam minum air

Dunia mereka tidak ingin ditinggalkan
Gah di jiwa masih bersemi
Payah menarik anak bangsa
Ke arah kebaikan yang mereka ingini
Namun hasilnya tidak menjadi

Kerana apa dihidang
Maka itulah yang dimakan
Kerana dunia yang fana
Akhirat yang kekal
Tak mungkin menghuni di hati yang sama..

Tuesday, October 19, 2010

Awas Anak Muda, Cintamu Mendekatkan Dikau ke Lembah Neraka


Salam wahai adik-adikku sayang,

Manis sungguh alam bercinta bukan? Terasa seolah-olah seluruh alam ini milik kita. Segala-galanya dirancang untuk kita. Semua tentang dirinya terasa indah. Apa yang berlaku di sekeliling menjadi terlalu kecil dan hilang kepentingannya. Tiada yang lebih penting dari perasaan yang sedang dialami. Seakan perasaan itu bagaikan ledakan gunung berapi, begitu panas bahangnya. Segala tanggungjawab penting yang perlu dilaksanakan menjadi ringan dari benak kita. Yang berat hanyalah cinta dan cinta.

Teriknya mentari terasa sejuk apabila dikau disisinya. Masa yang begitu panjang terasa begitu mencemburui dirimu dan dirinya. Pandangan mata-mata yang melihat, bibir-bibir yang menjuih, tidak mampu memberi bekas dihatimu. Tiada berkudis di hati. Perasaan malumu bagaikan sirna. Bagimu hanya satu hati yang perlu dijaga. Itulah hatinya..

Tika dan saat itu, tiada lagi yang dapat menyedarkanmu. Melainkan keputusan Dia Yang Maha Melihat amal perbuatanmu.

Apakah kau sedar bahawa setiap cinta itu ada mukhaddimahnya? Apabila terjadinya sesuatu...Apakah pantas kau menyalahi Tuhanmu bahawa kononnya kau telah ditaqdirkan bercinta?

Tidakkah kau tahu bahawa bermula kerlinganmu itu, yang membuahkan putik hijau yang dikau namakan sebagai berkenan itu, tidak pernah mahu berhenti begitu sahaja. Tidak pernah akan gugur malah menjadi kudup yang kian membesar. Kerana dikau melayani perasaanmu itu. Tidakkkah kau tahu bahawa kudup itu juga pasti tidak akan terjatuh melainkan mengembanglah ia menjadi bunga-bungaan di dalam hatimu. Demikianlah, dilayani olehmu sehingga akhirnya hilang malumu yang selama ini bertahta di hatimu.

Tika itu apa sahaja yang kau lakukan, kau mula menjadi resah akan keadaan dirimu. Keinginanmu adalah untuk tampil terbaik dihadapannya. Adakah semua kepalsuan itu akan terhenti begitu sahaja? Tidak, tidak sama sekali... Kau sebenarnya kini telah terperangkap. Aneh, perangkap ini dikaulah sendiri yang memasangnya..

Lantas, apakah yang berlaku seterusnya. Bunga-bunga ini pasti menghasilkan buah. Ya, buah ini adalah pekerjaanmu yang besar dosanya di sisi Allah SWT. Tidakkah kau takut pada balasan akhirat? Ah, pasti jawapannya tidak. Kerna orang yang takut pada Khaliqnya, tidak akan sama sekali mengerlingkan matanya. Kerana dikhuatiri pada mata itu bakal bertempal dosanya zina.

Apakah buah itu bakal gugur?? Tidak. Tidak juga, malah semakin membesarnya dan menghasilkan benih. Ya disinilah bermulanya kehancuran hidupmu. Yang pada sangkaanmu perkara remeh yang tidak menjadi apa-apa. Yang pada awal sangkaanmu hanyalah bebelan orang tua yang tidak memahami jiwa remajamu. Orang tua yang ketinggalan zamannya. Orang tua yang tidak mengikut peredaran masa. Orang tua yang masih di takuk lama.. Benih itulah yang kau begitu benci sehingga tergamak memperosoknya dalam lubang kumbah yang busuk dan hanyir. Itulah lambang cintamu yang kau agung-agungkan itu....adik sayangku.

Maka siapakah orang-orang yang merana itu. Bukankah kau??.

Dimanakah gunung syurga cintamu yang membara itu. Apakah yang kau bina itu mampu menyelamatkanmu di kala semput dadamu menahan lelah membawa benih zina hasil cinta yang kau tonjolkan pada teman-temanmu itu??

Apakah gunung syurga cinta itu mampu meringankan beban tanggunganmu tika nafasmu semput melahirkan benih yang tidak berdosa itu. Malah, apakah gunung syurga cintamu itu mampu menolongmu tatkala dikau berhadapan dengan Allah Azza Wajalla??

Awas anak muda, walau dikau wanita.. walau dikau pria.. Kau pasti akan menanggung kifarat dosa zinamu itu bermula dari di dunia. Inilah janji Allah SWT kepada para penzina.

Kepada mereka yang teringin mahu mencuba.. Tuhanmu mengatakan bahawa, janganlah kamu mendekati zina. Kenapa tidak saja dikatakan bahawa kamu boleh mencuba tetapi mantapkan imanmu agar tidak terjerumus kepada zina. Kenapa? Kerana pencipta itu lebih mengetahui akan barang yang diciptanya. Kerana penciptamu tahu akan besarnya bahaya cinta itu dan lemahnya jiwa manusia kerananya. Jika tidak diletakkan kepada yang berhak atau didahului sahaja Allah SWT dan RasulNya.

Kepada adikku sayang yang kecewa kerana percintaanmu. Apakah itu sesuatu kegagalan dalam hidupmu? Tidak. Itulah tanda bahawa Allah SWT sayang padamu. Bagi rezeki yang tidak ditaqdirkan untukmu, selamanya tidak akan pernah menjadi milikmu. Dan sakitnya putus cinta itu.. adalah ubat yang pahit buat menyihatkan jiwamu yang sedang sakit. Bersyukurlah akan putusnya cinta itu. Kerana cinta begitu belum berhak untuk kamu kecapi. Selama kamu belum bergelar suami dan isteri..

Tuesday, October 12, 2010

Peringatan Bagi Diri Kita Yang Sering Lupa.


Salam alaikum semua, semoga kalian dalam limpahan rahmat dan perlindungan Allah SWT.

Hidup ini kelihatannya begitu indah. Segala-galanya yang dilalui saban hari begitu menyibukkan dan mengasyikkan. Seolah-olah perjalanan yang bakal dilalui begitu panjang. Seolah-olah dunia ini diciptakan untuk diri kita dan berpihak kepada kepada kita.

Setiap hari kita diperdengarkan dengan pelbagai berita-berita derita, berita-berita kesengsaraan, berita-berita tentang kematian. Namun, itu adalah berita tentang mereka. Tentang orang lain. Bukannya tentang kita.

Kemalangan jalan raya... orang lain yang kena, bukannya kita. H1N1..orang lain yang kena, bukan kita. Selsema burung.. orang lain juga yang kena, bukan kita. Kes bunuh, orang lain juga. Buang bayi..orang lain juga.. kemalangan kerana rempit.. orang lain juga..

Kita masih dapat makan, dapat minum, ada tempat tinggal, dapat belajar dengan sempurna, ada kasih sayang dan hampir segalanya, kita ada. Penderitaan peperangan, penderitaan kemiskinan dan kebuluran adalah sesuatu yang kita percaya tidak akan ditaqdirkan untuk kita..

Sebenarnya, kerana inilah kita menjadi selesa dan terlupa..

Kita sebenarnya hampir tiada persediaan untuk kemungkinan-kemungkinan yang di luar jangkaan kita. Kita lupa bahawa Allah SWT mampu untuk mentaqdirkan sesuatu yang benar-benar akan mengubah untung nasib kita. Kita tiada persediaan untuk sebarang kemungkinan yang teruk. Kita tiada persediaan mental untuk menghadapi kemungkinan seperti itu apatah lagi persediaan fizikal.

Kita terlupa bahawa apabila tsunami menimpa Acheh, tiada seorang manusiapun menjangka ia akan berlaku. Keadaan seperti biasa sahaja. Tiada tanda-tanda. Kalaupun ada yang mengatakan terdapat tanda-tanda, itu semua dinyatakan selepas berlakunya peristiwa itu.

Kita juga terlupa bahawa apabila sesuatu kematian akan terjadi di kalangan keluarga kita, tiada siapa yang menyedarinya, malah banyak juga berlaku keadaan di mana si mati memperkatakan tentang perancangan masa depannya. Namun, cita-cita itu tidak kesampaian. Hanya setelah perginya simati. Baharulah kita menyedari perubahan diri, percakapannya dan lain-lain petanda pemergiannya.

Jarang sekali kita mengambil iktibar bahawa mati itu berlaku secara tiba-tiba...

Dan malang itu tidak berbau...

Di saat kita menyedarinya, kita sebenarnya tidak lagi dapat berbuat apa-apa..

Maka jadilah kita seumpama Teori Katak Rebus:-

Seekor katak begitu selesa berada di dalam takungan, berenang ke sana dan kemari. Walaupen telah diberitahu kepadanya bahawa dia sedang menghadapi bahaya. Dia berada di dalam periuk rebusan. Namun dia menidakkannya kerana merasakan kolam yang direnanginya begitu selesa. Namun apabila katak itu merasa semakin panas, dia tidak dapat melakukan apa-apa lagi kerana dinding periuk lebih panas dan dia langsung tidak mampu memanjatnya melainkan matilah ia di dalam air rebusan itu..

Maka apabila Rasulullah SAW menyatakan bahawa sebijak-bijak manusia adalah yang paling banyak mengingati mati... ramai yang kurang mengambil peduli malah ada juga yang terfikir bahawa banyak mengingati mati akan menyebabkan masyarakat ketinggalan di belakang, mereka akan terperap di masjid-masjid, meniggalkan kehidupan dan menggalakkan kemunduran. Mereka terlupa bahawa orang yang paling banyak mengingati mati adalah orang yang paling kurang membaziri masa hidupnya, paling pandai membuat perancangan hidup, paling bijak membuat keputusan dalam menentukan arah hidupnya, paling betul perkataanya, paling amanah kerja buatnya dan paling banyak beramal dengan segala perintahNya.

Kita sering bertangguh kerana memikirkan bahawa besok masih ada..
Kita menyimpan begitu banyak untuk hari tua..
Kita berhutang untuk membina ruang yang indah dan tahan lama untuk hari-hari depan kita..
Sehingga kita terlupa bahawa...

Semua itu sebenarnya milik waris kita..
Yang kekal milik kita adalah apa-apa pemberian kita di dunia semata-mata keranaNya, inilah yang akan menantikan kita di akhirat sana.
Maka berilah yang terbaik yang kita ada di dunia.
Agar yang terbaik jua kita peroleh di sana.

Wednesday, October 6, 2010

Hadiah Besar Buat Teman Tersayang



Hadiah,
Satu tanda
Dari hati yang cinta,
Kepada dia yang begitu berharga.

Tiada nilainya ia...
Kiranya sekadar satu kurnia,
Bikin khalayak membuka mata.

Hadiah,
Jadinya amat bermakna,
Buat diri pemberi kurnia,
Walau cukup sekadar menerima..
Kuntum senyum penanda bahagia.

Jatuh nilainya ia...
Jika timbal ditanya,
Disebalik kurnia.

Hadiah besar
Buat teman tersayang
Adalah bilamana dirimu
Menadah tangan
Dikala kelam malam
Dikala mimpinya insan
Merintih membayang wajahnya
Dengan titisan mutiara kelopak matamu

Mengharap kebaikan dilimpah Tuhan pada dirinya.

Tiada manusia yang melihat
Tiada siapa menyangka
Tiada siapa memuji
Tiada siapa

Kerana hadiah yang satu ini
Tertutup kemas
Berbalut rapi
Darimu
Khas buat
Dirinya yang begitu berharga

Wednesday, September 29, 2010

Tips Mengurangkan Gangguan Syaitan di Rumah.

Gambar ehsan google images-sekadar hiasan

Syaitan adalah musuh yang nyata bagi manusia. Namun kehadirannya jarang sekali disedari oleh manusia. Kehadiran syaitan di rumah memang sukar dielak, tetapi kita sebenarnya berupaya mengurangkan gangguan mereka dengan mengamalkan beberapa saranan ulama.

Siapakah yang diistilahkan sebagai syaitan?

Mereka terdiri iblis dan kuncu-kuncunya, jin dan manusia. Di dalam Al Quran ada menyebut tentang syaitan yang terdiri dari jin manusia. Golongan ini adalah golongan yang 'engkar' kepada Allah SWT. Di dalam konteks rumah kediaman, syaitan boleh terdiri dari 3 golongan di atas.

Apakah yang akan terjadi sekiranya kita membiarkan syaitan bermaharajalela di rumah kita?

Keadaan yang biasa berlaku akibat gangguan syaitan adalah begini:

Mula-mula amal ibadat dilalaikan dan ditinggalkan. Solat dilewat-lewatkan. Quran semakin jarang disentuh. Kita akan mula berasa tidak selesa untuk tinggal di rumah kita. Suami isteri lebih berminat dengan laman facebook dan twitter daripada berbual sesama sendiri . Semakin dibiarkan, perhubungan suami isteri menjadi dingin , anak-anak mula bercakaran, rumah berasa 'panas' walaupun penghawa dingin dipasang. Hati merasa kosong dan mulalah mencari hiburan samada di dalam atau di luar rumah. Televisyen menjadi tuan guru tempat kita merapak sembah. Rumah yang begitu indah dihias tidak dapat memberi apa yang kita mahu. Rumah menjadi hotel untuk tempat tidur semata-mata. Anak-anak mula mencari jalan untuk keluar rumah ataupun mengisi masa terluang dengan permainan komputer yang melalaikan.

Keadaan yang berlaku akibat gangguan jin biasanya begini :

Penghuni rumah sering terlihat lintasan atau kelibat yang tidak dapat dipastikan. Tinggal di rumah sendiri pun rasa kurang selesa. Sering berasa seram dan takut. Gangguan bunyi-bunyian yang menyeramkan. Takut apabila gelap dan lain-lain lagi. Terdengar bisikan-bisikan pelik yang menyuruh kepada perkara yang tidak baik. Akhirnya terpaksa dibawa berubat dan dipagar oleh pawang dan bomoh.

Gangguan akibat dari 'syaitan manusia' boleh terjadi begini:

Sering berlaku kehilangan barang. Rumah seringkali dipecah masuk. Umpat keji dan fitnah di kejiranan. Gangguan seksual yang tidak sepatutnya, sumbang mahram atau seks luar tabie. Banyak perkara haram berlaku di dalam rumah.

Banyak perkara sebenarnya boleh berlaku. Tidak perlu diperjelaskan kerana kita sendiri telah maklum dengan semua kejadian yang 'tidak patut' yang boleh berlaku di dalam rumah. Kita juga sedia maklum perkara ini kerana sering diwar-warkan melalui media massa. Sedangkan usaha kita untuk mengambil tahu perkara buruk ini tidak pula memberi apa-apa kebaikan kepada kita.

Apa yang kita perlu tahu adalah bagaimana cara penyelesaiannya.

Ulama sedia menggariskan beberapa cara yang dapat kita amalkan di dalam rumah kita( selain daripada amalan wajib yang kita lakukan), kita dapat beramal dengan amalan di bawah ini:

1. Memenuhi rumah dengan zikir dan bacaan Al Quran.

2. Mengadakan majlis-majlis ilmu. Ini boleh dilakukan setiap hari dengan mengumpulkan seluruh ahli keluarga dan membaca kitab Fadhail Amal (Fadhilat amal) karya Maulana Zakaria Kandahlawi. Kitab ini mutawatir, digunakan di seluruh dunia dan tidak memerlukan guru untuk memperdengarkannya. Berbanding kelas pengajian yang memerlukan guru yang tentunya
tidak dapat dibuat di rumah pada setiap hari.

Majlis ilmu mengundang malaikat ke dalam rumah kita dan dengan kehadiran malaikat, syaitan akan pergi. Pemergian syaitan akan menyuburkan bi'ah solehah dalam rumah kita.

3. Mengurangkan hiburan yang melalaikan. Hiburan adalah pengundang syaitan yang utama dan menyebabkan malaikat pergi.

4. Mengamalkan adab dan sunnah-sunnah dalam kehidupan. Sunnah Rasulullah adalah asbab kejayaan di dunia dan diakhirat dan bukti bahawa kita sentiasa mengasihi Rasulullah SAW dan mengingati Allah SWT.

5. Jangan melakukan perkara yang disukai syaitan seperti perkara yang haram.

6. Membiarkan rumah di dalam keadaan kotor kerana ini akan menyukakan jin. Sunnah meletakkan kain buruk di luar rumah. Pinggan mangkuk yang tidak sempat dicuci (jika hendak dibiarkan semalaman) hendaklah diasingkan sisa makanan dan dibuang sisa tersebut.

7. Elakkan mandi dalam keadaan berbogel kerana ini akan menyukakan jin.

8. Elakkan masuk bilik air sewaktu azan maghrib.

9. Elakkan mengumpat dan bercakap keji.

10. Membuat perkara yang tidak baik disisi Alaah SWT.

Banyak lagi saranan ulama yang boleh kita ambil. Hanya sedikit yang dapat saya catitkan. Moga apa yang saya catitkan ini dapat kita ambil iktibar darinya dan dapat kita sama-sama amalkan dan sampaikan.

Saturday, September 25, 2010

Awasi Niat Kita

Salam wahai teman,

Sesungguhnya setiap pekerjaan itu bermula dengan niat. Sekian lama kita telah diajar cara-cara berniat di dalam ibadah khusus yang kita lakukan. Kita begitu mahir tentang perkara ini sehinggakan kita terkeliru tentang sah atau tidaknya amalan kita tanpa niat yang sempurna ayatnya.

Kenapa kita diajar berniat dengan sempurna untuk melakukan ibadah khusus seperti puasa dan solat? Bukankah lintasan yang menggerakkan kita untuk melakuan sesuatu itu juga adalah niat?

Benar kita berniat. Untuk melakukan sesuatu. Dan kita lakukannya. Tetapi niat itu tidak sempurna jika hanya berniat untuk melakukannya... tanpa adanya satu unsur penting iaitu kerana ALLAH Taala. Kerana itulah ulama mengajar kita ayat yang sempurna iaitu sahaja aku (melakukan ibadah) kerana ALLAH TAALA.

Unsur 'ALLAH TAALA' itulah yang membezakan apakah nilainya amalan yang kita lakukan.

Apakah niat begini hanya tertentu untuk ibadah khusus sahaja?

Ya, kita sering kali terlupa bahawa sekelian apa yang kita amalkan akan menjadi ibadah sekiranya kita berniat kerana ALLAH SWT.

Bagaimana pula amalan yang kita lakukan tanpa niat? Maka merugilah kita kerana tiada nilainya di sisi ALLAH SWT.

Bagaimana pula jika kita lakukan dengan niat selain dari ALLAH SWT?

Disitulah datangnya riak, syirik kecil yang kita amat sukar untuk mengenal pasti kewujudannya. Amalan begini adalah tidak ikhlas. Sesungguhnya sekiranya kita meletakkan makhluk sebagai asbab kita melakukan sesuatu maka di akhirat nanti ALLAH SWT akan berlepas tangan terhadap perkara tersebut. Maka pintalah kita syafaat daripada makhluk yang padanya kita meletakkan pengharapan kita itu. Nauzubillah... perihal ini benar-benar menakutkan saya.

Apakah sebenarnya yang ingin saya nukilkan tentang niat kita yang perlu diawasi?

Sebaiknya setiap kali kita melakukan sesuatu (bukan ibadah khusus, apalagi ibadah wajib. Ibadah khusus wajar dijadikan amalan, kalaupun permulaannya kita tidak ikhlas, sekiranya kita istiqamah dan memohon doa, maka InsyaALLAH satu hari nanti hakikat ikhlas akan dikurniakan pada kita), apa yang saya maksudkan adalah pekerjaan rutin atau harian, periksalah niat kita dan istiqfarlah pada Allah banyak-banyak sekiranya terdapat gangguan hati.
Jika perkara yang kita lakukan itu sukar diikhlaskan hati. Lebih baik jangan lakukannya supaya tidak dipertanggungjawabkan diakhirat kelak.

Contoh saya berikan di sini, contoh ini jelas:

Bertabarruj ke tempat kerja (make-up). Cuba anda niat dalam hati:
"Aku bermake-up ni semata-mata kerana Allah SWT" .

Boleh atau tidak? Maksudnya bolehkah make-up yang anda lakukan saban hari itu disabitkan kerana Allah Taala? Atau make-up untuk kelihatan cantik, dengan itu ORANG akan lihat cantik. Lihat di situ... ada unsur ORANG bukan. Orang bukan tuhan. Orang adalah makhluk. Agak-agaknya apakah yang kita nak jawab di akhirat nanti?

Atau contoh lain, yang ini lebih samar..

Menyambung pengajian ke peringkat PhD. Kerana apa? Kerana mahu digelar doktor atau untuk berbakti kepada masyarakat kerana ALLAH SWT. Sukar bukan? Antara dua niat ini hanya dipisahkan oleh satu garisan yang amat tipis. Namun niat sebenarnya membuahkan hasil. Hasil yang kita dapat adalah selari dengan niat. Orang yang berniat kerana Allah akan membuat tindakan yang berbeza berbanding orang yang berniat kerana selain dari ALLAH.

Bagaimana dengan contoh ini? Menjadi penghibur di pentas.
Sebenarnya perkara yang syubhah adalah sukar untuk disabitkan kerana ALLAH SWT. Begitu sukar, walaupun untuk hiburan Islam seperti nasyid. Namun bagi kita manusia. Tugas kita bukanlah menghakimi apakah niat seseorang. Kerana sesungguhnya keikhlasan itu adalah rahsia ALLAH SWT. Malaikat pencatit juga tidak mengetahui niat di hati kita. Kita hendaklah berbaik sangka kecuali jika terlihat jelas haram.

Beginilah sekadar untuk memperingati diri saya sendiri yang seringkali alpa..

Salam permisi.

Wahai Kaum Wanita, Andalah Pemangkin/Pembantut Perjuangan Suamimu

Salam buat kaum wanita sekalian,

Apakah peranan kita sebagai 'co driver' suami kita dalam melayari bahtera? Cukupkah sekadar membantu pengurusan rumahtangga, mendidik anak dan melayani mereka?

Ya, kita bisa memasuki syurga kiranya sekalian di atas kita usahakan dengan penuh rela dan ikhlas. Namun, di manakah suami kita?? Cukupkah sekadar kita di syurga, sedang mereka bergelutan di lembah-lembah neraka??

Apakah tugas suami kita sebenarnya?? Cari pendapatan, memberi nafkah, menjalani kehidupan dan akhirnya meningalkan dunia yang fana ini...

Malang sekali jika inilah tanggapan kita.

Tanpa perjalanan dahwah di sepanjang hidup ini, tanpa perjuangan memartabatkan agama... dikhuatiri kita tidak dapat melepasi titian sirat..

Terlampau ramai tangan yang akan menuntut hak mereka lantas membantutkan perjalanan kita di titian yang tajam bak mata pedang itu..Lantas kita terjerumus di lembah yang hina dan penuh siksa.

Kita dan mereka harus sama-sama berada dalam landasan dakwah. Kita wanita berdakwah di dalam ruang lingkup rumah dan kepada kaum wanita lain. Dan mereka para suami harus dilepaskan pergi berjuang di luar sana, mungkin meninggalkan kita atas nama agama.

Jangan tahan mereka...

Sahabiah sanggup memotong hidung mereka hanya kerana hidung itu panghalang perjuangan suami mereka. Sanggup mencabar suami dengan kata2 yang membakar semangat agar suami-suami mereka keluar berjihad walaupun mereka sedar suami mereka cacat dan tempang.
Dan mereka juga berbangga dengan kesyahidan suami mereka.

Bagaimana dengan kita. Sanggupkah ditinggal suami untuk keluar berjuang?

Wahai kaum wanita,
Di dunia kita berpisah dengan suami tercinta, di akhirat kita menunggu mereka 1000 tahun lebih awal di syurga, dengan hiasan dan pakaian yang indah. Sekiranya kita menggalakkan mereka keluar berjuang dan kita juga berjuang bersama mereka.

Di dunia kita berpisah dengan suami tercinta, di akhirat kita menunggu mereka 500 tahun lebih awal di syurga. Sekiranya kita menggalakkan mereka keluar berjuang, tetapi kita tidak ikut serta.

Sekiranya kita tidak memberi galakan langsung, tetapi mereka tetap mahu pergi berjuang??? Tinggallah mereka di syurga dilayani bidadari yang cantik jelita. Kita??

Jauh terbuang tidak dapat sedikitpun menghampiri mereka. Hanya melihat dari jauh sahaja. Terpisah kerana sikap malas dan ego yang hanya sementara di dunia.

Justeru, bantulah perjuangan suamimu dalam jalan dakwah. Luangkan masa untuk kerja dakwah. Kerana berdakwah adalah wajib untuk setiap insan di maya pada ini, bukannya fardhu kifayah.

Friday, September 24, 2010

Gurindam Rasa Untuk Dia Yang Ku Kasihi

Buat Dia Yang Kudamba

Kala jiwa mekar berbunga
Subur mengharum membaja rasa
Kalimat lazim manis terasa
Luahan hati mengetar jiwa

Manis gula hempedu pahit
Adat resmi rumahtangga
Sedang lidah lagikan tergigit
Ini pula dua jiwa

Kadang jiwa merintih hiba
Kadang iri menelan peka
Sungguh bukan kerana benci
kerna cinta menghuni hati

Sabar itu kerana kasih
Sabar itu kerana setia
Tatkala sabar berubah letih
Hati terjeruk cairlah mata

Namun resah sedetik cuma
Pujuk rayu meruntun hati
Kala rindu menggamit jiwa
Wajah terpandang bagai purnama

Buat abang yang kudamba
kupagari kasih kupahat cinta
Kubaja ia hidup berbunga
Mekar ia terkubur tiada
Agar segar ia di dunia
Kekal abadi di akhirat sana.

Sajak dariku untuk pelajar di malam penutup suaikenal

KEMBALIKAN DAKU KE BUMI
(jgn baca tajuk ini kecuali diakhir sajak)

1. (Bunyi latar suara cengkerik dan unggas)

2. (Sunyi. Sesekali bunyi desiran angin dan titisan hujan)

Sedar.
Tersedar dari tidur nan panjang..
Sepi mencengkam....
Dingin mengigit... ke tulang hitam..

Kelam.
Begitu kelam...
Tiada kelihatan bagaikan malam
Tiada sekelumit cahaya hadir meneman
Tarkapai-kapai dalam kegelapan.

Takut.
Begitu hampir bunyi desiran
Bagai menghulur lembaran salam
Wahai... siapakah gerangan?
Degup jantung memecah kesunyian.
Bagai memecah seluruh perkarangan.
Jerit batin siapakan kedengaran?

3. (musik)

DIMANAKAH AKUUUU????

Ibuuu..ibuuu, dimanakah dikau ibu???
Ayahhh... ayahhh, dimanakah dikau ayah??
Oh, dimanakah aku? Di mana?

(bunyi desiran)

Oh! Apakah itu???
Aduh! Apakah yang membelitku... Ular..Ularkah??
(Bunyi nafas tercungap2)
Aduh! Apa pulakah ini, begitu sakit menyengatiku.. Kalakah?
Aduh, sungguh berbisa, aduh.. aku tidak tahannn..

PERGI! PERGI! PERGI! JANGAN GANGGU AKU.. TINGGALKAN AKUUU...



Ahh.. apakah ini yang membaluti??
Bagaimana harus aku gerakkkan diri??
Sedang mereka semakin menghapiri.

Kenapakah aku disini?? Dan siapakah mereka yang menghampiri??

ADAKAH AKU TELAH... KEMBALI??

Ibu... ayah... tolong daku..(menangis teresak-esak...) tolong.. aku belum mahu pergi..

Seketika ingatan menerjah..
Tika dunia terasa indah..dipeluk dosa terasa megah
Malaikatul maut hadir menerjah
Tungganganku teralih arah..

Dan...
Ruh melambai tanda berpisah..
Pulanglah daku ke alam barzah.
Raungan ibu tangisan ayah
Mengiring pergi sekujur tubuh...
Yang belum mahu menghuni tanah.

Tika talkin selesai sudah
Pulanglah mereka kembali ke rumah.

JANGAN TINGGALKAN AKUUU...

Ibu...
Di manakah ibu yang selama ini sedia membantu?
Ibu yang menyediakan santapan buatku?
Yang meninggalkan tidurnya kerana ku?
Tatkala sakit menyapa hidupku?
Menyapu air membasahi tubuhku?
Akibat suhu tidak menentu.

Ibu.. Yang murah senyuman walau hamburan ku lafazkan.
Yang begitu sabar walau amukan ku hadiahkan
Begitu tabah walau hanya rungutan kedengaran..
Dari bibir ini yang tidak kenal erti penghargaan.

Ibu,
Yang menjagaku dari setapak dua jarinya
Hingga begitu gagah daku menghayun langkah
Telah kuucap permisi pada timangannya
Telah kulambai pergi sura lunak nasihatnya
Kubiar diri ditimang gelombang hidup menghancur punah
Sehingga diri ini memilih jalan yang salah,
Dan dirimu hanya mengungkapkan ... ANAK BERTUAH.

Di mana ayah,
Ayah yang keringatnya diperah
Demi rezeki yang penuh berkah
Dinihari hingga senja menjengah
Dan peluhnya pecah
Demi tangan yang sentiasa menadah.

Ayah yang iikat perutnya
Demi melihatku bersekolah
Dan kejayaan menjadi harapan
Dari hari berganti bulan,
Dari bulan beralih tahun
Pabila dewasa menjengah
Anak remaja berpaling arah
Harapan ayah hancur punah.

Ayah tua dimamah usia
Di hati ini dirinya tiada harga
Melainkan seteru dijadikan punca
Tiada apa yang manis dimata
Rajuk amukku mematah kata
Sering dibanding dia dan mereka
Ayah temanku yang berharta
Apa dipinta ditunai saja.

Di mana guru?
Guru-guruku..
Begitu mengambil berat perihalku
Namun tida yang manis bagiku
Yang pada saat itu
Tidak buta dimata
Tetapi buta hati di dalam dada.

Guru
Yang suruhannya merupakan leteran bagiku
Undang-undangannya dilanggar.. kemegahan bagiku
Penilaiannya merimaskan diriku
Nasihatnya menembusi telingaku
Janji-janjinya permainan bagi ku
Lenggok gayanya gurauan bagiku
Kelembutannya... ruang kesempatan bagiku
Kesilapannya tawaan bagiku
Marahnya seteru bagiku
Itulah guru..
Yang begitu terdidik dan berilmu
Namun begitu merendah diri mendidikku
Mengheret dan memujukku ke gerbang ilmu
Namun begitu sangkaku
Mereka sibodoh caturan permainanku

DUP! DUP! DUP!
Bunyi apakah itu??
Tolonglah.. jangan hampiriku..
Ahhh ... begitu gelap... begitu ngeri.. begitu seram..
Oh, siapakah yang dapat membantu??

Ah, pemuda itu, pemuda yang dijanjikan menunggu.
Di manakah dia dijanjikan menanti simati? Di manakah dia?

Dia yang dijanjikan Allah sebagai peneman
Pada mereka yang tika hayatnya mengangkat martabat Al Quran
Sebagai teman karib dikala susah dan senang
Di kala sepi dan riuh, di kala sibuk dan lapang
Dialah Al Quran jelmaan.. pemuda berwajah tampan
Menunggu dipenghujung kafan
Hingga hadir Hari Kebangkitan.

Oh.. sungguh malang.. tiada hadirnya dia..
Kerna daku tiada layak mendapatkannya
Bagitu lama kutinggalkan naskah itu
Menjadi perhiasan dunia yang penih debu
Tidak kusentuh sedemikian lama
Tidak pernah terucap dibibir
Tidak pernah tersemat disanubari
Bibir yang hanya dihiasi dendangan lagu
Alpa dan laqo..

Lalu diriku kini dikerumuni ular dan kala
Yang menggigit dan mengeluarkan bisanya
Begitu berbisa
Hingga jika setitis jatuh kebumi
Nescaya tiada rumput yang sudi menghuni

Solahku,
Yang tidak pernah menjadi kerisauan bagiku
Tidak lebih dari arahan kuno
Dalam hidupku yang terpalit dosa

Dahi ini
Hampir tidak pernah memcecah sejadah
Wajah ini tidak pernah mencecah ke tanah
Tidak kuhirau leteran ibu ayah
Hari demi hari berlalu sudah
Daku teru terusan merafaq sembah
Menghadap kotak empat segi di sudut rumah
Yang siang dan malam tidak jemu
Menjamu hiburan limpah melimpah.

Aduhhh
Sakit. Bagitu sakit..
Kubur yang menghimpit..
Ahh.. tetulangku berceragah...
Dihimpit kuburan yang sempit.

Wahai... benarlah
Sabda Rasul
Kuburan adalah taman-taman syurga
Bagi mereka yang bersiap sedia
Dan lubang bagi lembah-lembah neraka
Bagi diriku yang alpa.

ADUHHHH...
Ular-ular berbisa ini mematukku
Kala hadir manggigitku...
Siapakah yang mahu membantuuu..

TUHAN... TUHAN...OH TUHAN
HANTARKAN KEMBALI DAKU KE BUMI...

Terdengar laungan azan
Menyedarkan tidurku yang panjang
Ahh, Daku bermimpi!!!

Syukur
Syukur kehadrat ilahi
Kerana masih berpeluang lagi
Daku akan merobah taqdir hidup ini
Daku akan merobah langkah ini
Walau ranjau dan onak menerjah
Walau taufan menongkah
Walau bahang mentari memerah
Keringat terus membasah
Daku tak akan goyah

Ibu
Bantulah diriku
Bantulah daku dengan senyumanmu
Yang beriring sendu
Dengan kesihmu yang tak kunjung layu
Dengan doamu yang tak pernah jemu
Daku padamkan coretan hitam yang lalu

Ayah
Ampuni daku..halalkan makan minumku
Keredhaanmu adalah berkat dalam kidupku
Keampunanmu adalah kunci kejayaan ku
Kan ku hiasi tinta coratan ini dangan nafas yang baharu
Langkah yang jitu

Guru-guru
Akan kujunjung bait katamu
Sebagai pedoman hari depanku
Agar tidak terulang keembali
Kesilapan yang dahulu
Kerna sabda Nabi
Orang yang beriman.. tidak akan dipatuk ular dari lubang yang sama.. 2 kali..

Wednesday, August 18, 2010

KURSUS PENDEK PENULISAN KREATIF 2010

KURSUS PENDEK PENULISAN KREATIF

TAWARAN KEPADA SESIAPA YANG BERMINAT. TEMPAT ADALAH TERHAD.
KURSUS ADALAH BERBENTUK KELAS TUTORIAL DIMANA ANDA AKAN DIBERI PANDUAN DAN DIBANTU MENGHASILKAN NOVEL YANG BERMUTU.KARYA-KARYA YANG TERBAIK AKAN DIPERTIMBANGKAN UNTUK DIBUKUKAN DI BAWAH SYARIKAT GALERI ILMU SDN BHD.

KOORDINATOR KURSUS ADALAH :

1. PN FATIMAH BT HJ SAIDIN (PENULIS NOVEL DARI DEWAN BAHASA DAN PUSTAKA)
2. PN NURULSHAMSHI BT HJ SAIDIN (PENULIS NOVEL DARI GALERI ILMU SDN BHD)

YURAN =RM50.00

TARIKH KURSUS = 2, 9, 16, 23 DAN 30 OKTOBER 2010

TEMPAT : MAKMAL KOMPUTER KOLEJ KOMUNITI TASEK GELUGOR, KEMENTERIAN PENGAJIAN TINGGI MALAYSIA, 1660, JALAN TELUK AIR TAWAR, TAMAN TELUK AIR TAWAR INDAH, 13050 BUTTERWORTH.

SILA BUAT TEMPAHAN DENGAN MEMBUAT PEMBAYARAN DI KAUNTER KOLEJ KOMUNITI TASEK GELUGOR. SEBARANG PERTANYAAN, SILA HUBUNGI PN FATIMAH SAIDIN DI NOMBOR 016 4629341.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...